Visit Sponsor

Written by 4:41 pm Berita

Bantah Ingin Turunkan Airlangga, Ridwan Hisjam Akui Sangat Mencintai Partai Golkar

Anggota Dewan Pakar Partai Golkar Ridwan Hisjam, sesi jumpa pers dengan para wartawan

Jakarta, Rakyat Menilai — Anggota Dewan Pakar Ridwan Hisjam membantah ingin menurunkan Airlangga Hartarto dari posisi Ketua Umum DPP Partai Golkar. Ridwan Hisjam memenuhi panggilan Dewan Etik Partai Golkar terkait wacana musyawarah nasional luar biasa (munaslub), pada Selasa (18/7/2023).

Ridwan Hisjam menegaskan, kecintaannya pada Partai Golkar dan Ketua Umumnya tak pernah goyah. Bahkan, ia mengaku siap menjadi panglima pemenangan jika Airlangga Hartarto mendeklarasikan diri sebagai calon presiden 2024.

“Kalau Airlangga maju, capres, kita akan fight, saya tidak ada niat ingin menurunkan Airlangga (dari Ketua Umum DPP Partai Golkar),” tutur Ridwan Hisjam, Selasa (18/7/2023).

BACA JUGA

Dewan Pakar Partai Golkar Bantah Usulkan Munaslub Batalkan Pencapresan Airlangga

“Kecintaan terhadap Partai Golkar, saya tidak pernah goyang sama sekali. Saya tidak pernah kemana-mana,dan kecintaan saya kepada Ketua Umum (Airlangga Hartarto). Karena saya satu korps sama Pak Airlangga di persatuan Insinyur (PII),” kata dia menambahkan.

Ridwan Hisjam mengatakan, rekomendasi Dewan Pakar hanya meminta Airlangga untuk mendeklarasikan diri sebagai capres 2024. Selain itu, Dewan Pakar juga menyarankan Airlangga membuat poros baru dalam Pilpres 2024 agar lebih mudah memiliki kendaraan politik untuk maju di Pilpres 2024. Ia mengaku siap berjuang untuk kemenangan Golkar dan Airlangga di Pemilu 2024 mendatang.

“Kalau Airlangga maju, saya siap jadi panglimanya Airlangga, saya bilang gitu. Dan tadi saya ulang, saya siap jadi penglimanya Airlangga kalau dia maju jadi capres. Sudah jelas, tidak ada abu-abu,” ujarnya.

Ridwan Hisjam juga mengakui, Dewan Pakar tidak memiliki kekuasaan atau hak untuk menggelar munaslub. Ia mengatakan, Dewan Pakar hanya berwenang memberikan masukan kepada Ketua Umum DPP Partai Golkar Airlangga Hartarto. Bahkan, Dewan Pakar juga tidak berwenang masukan yang direkomendasikannya dijalankan Ketua Umum Golkar.

“Dia tidak punya hak Dewan Pakar, dia hanya memberikan masukan kepada Ketua Umum, bukan kepada DPP. Oleh ketua umum mau dipakai atau tidak dipakai, itu hak ketua umum,” tegas Ridwan.

BACA JUGA

Waketum PP AMPG, Ahmad Taufan Soedirjo Sebut Wacana Munaslub Tidak Logis dan Ditolak DPD I Seluruh Indonesia

Politikus asal Jawa Timur ini menegaskan, dirinya tidak ingin ada munaslub Golkar. Dalam rekomendasi yang dikeluarkan Dewan Pakar, hanya terkait masukan agar Airlangga Hartarto segera mendeklarasikan diri menjadi calon presiden. Sebab, hal itu merupakan keputusan Munas 2019. Selain itu, juga rekomendasi soal membuat poros baru di Pilpres 2024.

Hingga saat ini, Golkar masih tergabung dalam Koalisi Indonesia Bersatu (KIB). Di KIB, Golkar bersama Partai Amanat Nasional (PAN) dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP).

Namun, KIB belum juga mengumumkan siapa bakal capres yang ingin mereka usung, meskipun sudah memenuhi syarat ambang batas pengusungan capres sebesar 20 persen. {golkarpedia.com}

(Visited 161 times, 1 visits today)