Visit Sponsor

Written by 7:10 am Presiden

Presiden Jokowi Sindir ‘Warna Kota’ Sering Dipaksakan Sesuai Partainya Walikota Walaupun ‘Ngak Nyambung’

Jakarta, Rakyat Menilai-– Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyindir kota yang karakteristik warna kotanya sama dengan warna partai wali kota. Jokowi mengatakan warna kota tersebut sering dipaksakan agar sama dengan partai asal wali kota yang sedang menjabat.

Mulanya, Jokowi menekankan kepala daerah untuk memunculkan karakteristik kota masing-masing. Hal itu harus direncanakan dengan desain yang baik.

“Gagasan besarnya ada, gagasan besarnya ada, direncanakan dengan baik, direncanakan dengan detail, ada gambarnya, ada detail engineering-nya, sehingga setiap…. Ini tugas Pak Pj Wali Kota karena kan waktunya pendek, ya dibuat itu perencanaan kotanya detail sudah, landscape kotanya, undang arsitek-arsitek landscape yang baik, sehingga kotanya itu saya kadang-kadang kalau masuk ke sebuah kota dari si catnya saja sudah tahu ini (walkot) dari partai apa,” ujar Jokowi dalam Munaslub Apeksi di Puri Begawan, Bogor, Jumat (15/12/2023).

Jokowi mengatakan warna partai yang dipaksakan di suatu kota sering tak nyambung. Namun, katanya, hal itu tetap terjadi gara-gara pemimpin kotanya berasal dari partai tertentu.

“Masa warna partai masuk ke kota, ini nggak nyambung kan, tapi dipaksakan, karena pemimpinnya dari partai, saya nggak sebut partai apa, dari partai A, wah langsung catnya ungu,” jelas Jokowi.

Dia mengatakan kantor-kantor pemkot juga kadang dicat sesuai warna partai asal wali kota. Dia mengaku langsung tahu pimpinan suatu daerah berasal dari partai apa dengan melihat cat kantor pemerintahannya.

“Waduh nggak nyambung, kantor-kantornya, pemkot juga dicat ungu, ini apa toh ini? Kalau saya sudah hampir setiap hari sih ke daerah, jadi tahu, oh ini dari partai ini wali kotanya, ini dari partai ini, termasuk baju yang kita pakai sekarang ini,” ucap Jokowi diikuti gelak tawa dari para peserta Munaslub.

Silahkan baca artikel sumber di {detik}

(Visited 72 times, 1 visits today)