Visit Sponsor

Written by 8:42 pm Parlemen

Potensi Rugikan Negara Hingga Rp 14 Triliun, Mukhtarudin Minta KPK Usut Ekspor Ilegal Bijih Nikel Ke China

Ilustrasi tambang nikel. Foto: Jatam

Jakarta, Rakyat Menilai — Anggota Komisi VII DPR RI Mukhtarudin meminta Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) membuka secara terang soal data dugaan 5,3 juta ton bijih nikel (nickel ore) diekspor ke China secara ilegal sepanjang Januari 2020 sampai Juni 2022. Dugaan ekspor ilegal itu diketahui KPK dari situs web Bea Cukai China. 

“Temuan KPK bahwa ada indikasi 5 juta ton nikel yang diekspor, ini sesuatu yang sangat memprihatinkan,” tegasnya, Selasa (27/6/2023). 

Temuan KPK sebagaimana disampaikan Koordinator Supervisi (Korsup) Wilayah V KPK Dian Patria, menurut Mukhtarudin, menjadi catatan buruk di sektor pertambangan nasional. Komisi VII DPR disebutkan dia akan mendalami pernyataan KPK. Yakni dengan meminta penjelasan ke Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM)

“Temuan KPK bahwa ada indikasi 5 juta ton nikel yang diekspor, ini sesuatu yang sangat memprihatinkan,”.

Anggota Komisi VII DPR RI Mukhtarudin

“Kami Komisi VII akan mendalami dengan Kementerian ESDM, bagaimana pengawasan pertambangan yang dilakukan ESDM. Kedua, kami meminta KPK agar mengungkap secara tuntas tentang ekspor nikel ilegal ini. Buka semua, siapa yang terlibat dalam ekspor nikel ilegal,” tegas Anggota Fraksi Partai Golkar DPR RI itu.

Kementerian ESDM juga harus melakukan investigasi secara mendalam. Nantinya, jika ditemukan adanya perusahaan tertentu yang melakukan ekspor nikel secara ilegal, Izin Usaha Pertambangan (IUP) perusahaan tersebut harus dicabut.

“Ini jadi catatan merah, kenapa juga kejadiannya (ekspor) sampai berjuta-juta ton, dimana pengawasannya? Ini berarti ada sesuatu yang tidak beres di ESDM, khususnya di Minerba. Barang begini enggak mungkin ketahuan, barangnya kan besar. Pasti ada konspirasi,” jelas Mukhtarudin. 

“Harus ada ujungnya dari data yang diungkapkan KPK, jangan sampai hilang begitu saja. Ini sangat besar, potensi kerugian negaranya dikatakan KPK sampai 14 triliun. Tidak boleh main-main,” ucapnya. 

“Harus ada ujungnya dari data yang diungkapkan KPK, jangan sampai hilang begitu saja. Ini sangat besar, potensi kerugian negaranya dikatakan KPK sampai 14 triliun. Tidak boleh main-main,” ucapnya. 

Anggota Badan Anggaran DPR itu menambahkan, Komisi VII DPR dalam waktu dekat akan mengagendakan rapat dengan Kementerian ESDM untuk menanyakan temuan KPK tersebut. Selain ESDM, Komisi VII DPR juga akan berkoordinasi dengan Alat Kelengkapan Dewan lainnya untuk memungkinkan diundangnya KPK. 

“Kami Komisi VII akan mendalami dengan Kementerian ESDM, bagaimana pengawasan pertambangan yang dilakukan ESDM. Kedua, kami meminta KPK agar mengungkap secara tuntas tentang ekspor nikel ilegal ini. Buka semua, siapa yang terlibat dalam ekspor nikel ilegal,”.

Anggota Fraksi Partai Golkar DPR RI Mukhtarudin

Koordinator Supervisi (Korsup) Wilayah V KPK Dian Patria sebelumnya mengungkapkan ekspor nikel ilegal berlangsung sejak Januari 2020. Padahal pemerintah melarang ekspor bijih nikel sejak Januari 2020 sebagai bagian dari langkah hilirisasi sektor pertambangan.

“Sumber bijih nikel yang diduga diekspor secara ilegal itu diduga berasal dari Sulawesi dan Maluku Utara,” ucap Dian. 


Artikel ini sudah tayang di golkarpedia.com pada hari Rabu, 27 Juni 2023 >>Judul Artikel: Mukhtarudin Desak KPK Selidiki Kebocoran Ekspor 5 Juta Ton Bijih Nikel Ke China

(Visited 23 times, 1 visits today)